logoblog

Cari

Tutup Iklan

Macam-Macam Tarian Daerah Lombok

Macam-Macam Tarian Daerah Lombok

1.TARI  ONCER Tarian Tradisioanal Sasak Oncer Kata Oncer berasal dari kata “Ngoncer” yang artinya berenang. Tari ini dinamakan demikian karena gerakan pokok tarian

Opini/Artikel

KM. Pelembak
Oleh KM. Pelembak
08 Mei, 2015 09:53:09
Opini/Artikel
Komentar: 3
Dibaca: 66999 Kali

1.TARI  ONCER

Tarian Tradisioanal Sasak Oncer

Kata Oncer berasal dari kata “Ngoncer” yang artinya berenang. Tari ini dinamakan demikian karena gerakan pokok tarian ini diambil dari gerakan ikan sepat yang berenang.Dalam bahasa Sasak disebut pepait ngoncer (ikan sepat berenang). Tari oncer sangat erat hubungannya dengan gamelan Gendang Beleq. Gendang Beleq dipukul sambil menari dengan gerakan yang khas. Gamelan Gendang Beleq banyak terdapat di Pulau Lombok. Gamelan Gendang Beleq pada zaman dahulu dipergunakan dalam peperangan oleh raja-raja di Lombok, untuk memberikan semangat bagi prajurit-prajuritnya da lam pertempuran. Bilamana pertempuran sudah selesai, Gendang Beleq dipukul sambil menari dan men jadi hiburan bagi para prajurit. Tarian itulah yang  disebut  oncer.
Tari oncer adalah ciptaan Lain Muhammad Tahir dari desa Puyung Lombok Tengah pada tahun 1960. Tarian Oncer ciptaan Lalu Muhammad Tahir ini merupakan tarian bersama yang terdiri atas tiga kelompok, yaitu enam atau delapan orang pembawa kenceng disebut penari kenceng, dua orang pembawa gendang disebut penari gendang, dan sate orang pembawa petuk disebut penari petuk. Masing-masing kelompok membawakan gerakannya sendiri-sendiri.

2.TARI  RUDAT

Tari Rudat adalah sebuah tari tradisional yang masih banyak terdapat di Pulau Lombok. Dibawakan oleh 13 penari yang berdandan mirip prajurit. Berbaju lengan panjang warna kuning, celana sebatas lutut warna biru, berkopiah panjang mirip Aladin warna merah yang dililit kain warna putih atau biasa disebut tarbus. Mereka dipimpin oleh seorang komandan yang mengenakan kopiah mirip mahkota, lengkap dengan pedang di tangan.

Biasanya tarian ini dibawakan pada saat upacara khitanan, katam Al Quran, Maulid Nabi peringatan Isra Mi’raj, dan peringatan hari-hari besar Islam lainnya.

Tari Rudat ditarikan sambil menyanyi dengan lagu yang melodi dan iramanya seperti lagu melayu. Syairnya ada yang berbahasa Arab dan ada pula yang berbahasa Indonesia. Tari Rudat diiringi sejumlah alat musik rebana yang terdiri dari jidur, rebana, dap, mandolin dan biola. Gerak tarian rudat merupakan gerak seni bela diri pencak silat yang menggambarkan sikap waspada dan siap siaga prajurit Islam tempo dulu.

Itulah sebabnya, mereka banyak menggunakan gerakan tangan dan kaki. Kadang tangan diayun kiri kanan, kadang mirip gelombang, tapi di saat lain mereka melakukan gerakan memukul dan menendang.

Sesungguhnya asal-usul kesenian rudat sampai saat ini masih belum begitu jelas. Sebagian berpendapat, bahwa kesenian rudat ini merupakan perkembangan dari zikir zaman dan burdah, yaitu zikir yang disertai gerakan pencak silat. Burdah adalah nyanyian yang diiringi seperangkat rebana ukuran besar.

Pendapat lain mengatakan, konon tari ini berasal dari Turki yang masuk bersama penyebaran agama Islam di Indonesia pada abad XV. Itulah sebabnya, tarian ini kentara sekali warna Islamnya, terutama dalam lagu dan musiknya. Di Lombok Timur dapat kita jumpai dan saksikan hampir di semua Kecamatan.

 

Baca Juga :


3.TARI GANDRUNG

Tari Gandrung merupakan sebuah tarian yang kini berkembang di tiga daerah, yaitu Banyuwangi, Bali, dan Lombok. Meskipun memiliki kemiripan, Tari Gandrung ketiga daerah ini memiliki ciri khas tersendiri yang tidak dimiliki di daerah yang lain. Demikian pula dengan yang terjadi pada Tari Gandrung yang ada di Lombok. Meskipun Lombok dan Bali memiliki kemiripan budaya, tetapi Tari Gandrung di Lombok memiliki ciri khas tersendiri yang berbeda dengan Tari Gandrung yang ada di Bali. Inilah ciri khas dari Lombok yang tidak dimiliki di Pulau Bali. ”Lombok sering digambarkan oleh orang luar sebagai versi kecil Bali. Tetapi penduduk Lombok sendiri akan mengatakan bahwa, `Anda akan melihat Bali di Lombok, tetapi tidak akan melihat Lombok di Bali`.” (Sepora Nawadi, 1995:14). Tulisan berikut ini secara khusus akan berbicara tentang Tari Gandrung yang berada di Lombok, Nusa Tenggara Barat beserta unsur simbolis yang tersaji dalam sebuah pertunjukkan Tari Gandrung.Gandrung dalam pemahaman masyarakat Lombok, khususnya masyarakat Sasak adalah nama sebuah pertunjukan yang dilakukan seorang penari wanita yang diiringi seperangkat gamelan (sabarungan dalam istilah suku Sasak), puisi, dan nyanyian (dalam bahasa suku Sasak disebut lelakaq, sandaran) (R. Diyah Larasati, 1996:16). Pertunjukan Gandrung ini dilakukan dalam perayaan desa setelah masa panen padi. Gandrung menunjukkan suka cita dan harapan bersama masyarakat Sasak. Gandrung sekaligus juga merupakan ekspresi simbolis masyarakat Sasak di Lombok (R. Diyah Larasati, 1996:16).Ekspresi simbolis lewat Gandrung bagi masyarakat Sasak diwujudkan melalui dunia makna yang secara signifikan berada dalam sistem ideasional yang juga terefleksikan dalam interaksi sosial. Ditambah lagi adanya artefak yang melegitimasi keberadaan pertunjukan itu di tengah-tengah para penikmatnya (R. Diyah Larasati, 1996:17). Menurut R. Diyah Larasati, sistem ideasional yang dimaksud adalah konteks berfikir serta gagasan-gagasan para pelaku pertunjukan Gandrung. Dalam perspektif ini, Gandrung dipakai sebagai media untuk melepaskan harapan dan suka cita. Alam yang terefleksi melalui harapan akan melimpahnya panen padi, berusaha untuk dapat dikuasai dengan sebuah keharmonisasian melalui ungkapan suka cita dalam seni pertunjukan ini. Dalam pemikiran ini, alam dan manusia sebagai elemen kebudayaan mampu membentuk suatu harmoni (R. Diyah Larasati, 1996:17).Dilihat dari asal-usul, Tari Gandrung yang terdapat di Lombok kemungkinan bukan berasal dari kebudayaan asli Lombok (masyarakat Sasak). Hal ini bisa dilihat dari adanya Tari Gandrung yang juga terdapat di beberapa daerah lainnya, misalnya saja di Banyuwangi dan Bali. Beberapa budayawan atau peneliti akhirnya mencoba menelusuri dan menafsirkan asal-usul Tari Gandrung sehingga menjadi sebuah kebudayaan yang cukup sakral bagi masyarakat Sasak di Lombok.

4.TARI JANGGER

Janggeradalah sebuah tarian di Lombok di kalangan Suku Sasak.. Tari ini telah berkembang sejak lama. Menurut seorang sejarawan , gandrung atau Jangger telah ada sejak zaman Erlangga di Jawa Timur. Pola tarinya, kala itu tampak luar biasa karena tidak mengikuti pola gerak serta iringan gending yang sesuai dengan patokan  yang lazim. Pada awalnya tarian ini dilakukan oleh prajurit untuk bergembira dalam suasana kerakyatan keluar dari protokoler kraton.
Pada mulanya, konon tari ini lahir pada suatu keadaan dimana tersedia perangkat gamelan untuk menghibur para prajurit keraton yang baru selesai atau pulang dari medan perang. Para prajurit melihat kesempatan untuk bergembira dan bersuka ria. Seorang wanita cantik maju untuk menari dan mengajak para prajurit yang dikehendakinya untuk menari. Tarian pun berlanjut dengan pergantian prajurit menari tapi harus yang telah dipilih oleh penari utama. Tradisi ini terus terpelihara hingga sekarang , yang kemudian dikenal dengan Tari Gandrung atau Tari Jangger.
Tari gandrung dilakukan pada sebuah arena yang dikelilingi penonton, diantaranya sekaligus sebagai calon penari ( bahasa Sasak “Pengibing”, “Ngibing” berarti menari).
Pada pokoknya tari gandrung terdiri dari  :
1. Bapangan
Pada bagian ini, penari gandrung digambarkan sedang memperkenalkan diri kepada calon penari dan penonton, dengan mengitari arena sampai selesainya gending .
2. Gandrangan
Pada bagian yang kedua ini penari dengan gerak yang lebih lincah  mengitari arena dengan kipas di tangan, bagaikan burung elang yang mengincar mangsa. Gandrung menari sambil sesekali melirik kearah penonton terutama yang berada di bagian depan. Pada suatu saat, gandrung akan menyentuhkan atau melemparkan kipasnya kepada seorang atau lebih pengibing yang diinginkannya, ini di sebut nenepek. Yang kena tepekan ( sentuhan kipas ) ini segera maju ke arena untuk menjadi pasangan ngibing (menari ).
3. Parianom
Bagian ketiga ini merupakan perpanjangan dari bagian kedua. Yang membedakan adalah gandrangan di iringi oleh seluruh instrument orkestra gandrung,tapi parianom hanya di iringi oleh redep dan suling, di bantu  suara gendang, petuk, rincik dan gong.

5.Tari Cupak Gerantang

Tari topeng Cupak Gerantang menghadirkan sifat dasar manusia. Ada perpaduan antara ketamakan dan kesatria. GERAKAN jemari para penari topeng Cupak Geran tang begitu lentur. Apalagi paduan alat musik tradisional cungklik, semakin membuat penonton berdecak kagum.Kehadiran tari topeng khas Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Festival Topeng Nusantara 2010 itu terbilang langka. Pasalnya, tari topeng Cupak Gerantang merupakan salah satu tari topeng yang hampir punah keberadaannya."Untuk menjaga eksistensi tarian topeng ini, kami mendirikan sanggar sebagai wadah para penari tradisional ini," ujar pembina tari topeng Cupak Gerantang, Syahrir Rahman, seusai pementasan di panggung budaya Cilimus, Resort Prima Sangkanurip, Kuningan, Jawa Barat, akhir pekan lalu.tak dapat dimungkiri, tari topeng Cupak Gerantang masih memiliki peminat tersendiri. Perpaduan antara gerakan tari dan topeng menghadirkan cerita yang menggugah. Ada nilai-nilai kearifan yang terkandung di dalamnya.Sebagai daerah bekas Sunda Kecil, berbagai tari-tarian daerah di NTB terpengaruh seni tari dari Jawa dan Bali. Tari Mpaa Lenggo dan tari Batunga-nga, misalnya, sedikit menekankan pada gerakan-gerakan tangan. Hal itu juga dapat ditemukan seperti pada tariLegong di Bali, atau tari Remong di Jawa Timur.Tari topeng Cupak Geran tang merupakan salah satu cerita rakyat asal Pulau Lombok. Biasanya tari ini dipentaskan sebagai hiburan ringan di kalangan masyarakat setempat. Naskah aslinya tertulis pada daun lontar. Hurufnya adalah Jejawan dan menggunakan bahasa Sasak."Cerita ini bersumber dari sifat dasar manusia, yaitu baik dan buruk, lsi ceritanya terun-tai dalam bentuk tambang," jelas Syahrir lagi.Tari topeng ini telah berkembang sejak abad ke-10. Dalam perkembangan zaman, ceritanya digubah ke cerita biasa dalam bentuk teater tradisional. "Ini dilakukan agar lebih dapat dipahami masyarakat."Isi cerita mendramatisasi kisah heroik patrio tik yang terkadang diselingi humor dalam bentuk artistik. Teaterini berkembang di beberapa kawasan di NTB, di antaranya Mataram, Labuhan Api, Bay an, Gangga, dan Lenek.Cerita Cupak Gerantang menggambarkan dua sifat berbeda. Si fat buruk yang berperilaku jahat, malas, dan dengki, digambarkan dalam perwatakan Cupak. Sementara itu, sifat budi luhur, jujur, ksatria sakti, rupa gagah, dan tampan tergambar dalam perwatakan Gerantang."Kami tetap melestarikan tari dan topeng ini. Ini adalah asli Lombok sehingga perlu dijaga untuk mendukung budaya nasional," papar Syahrir.Menurutnya, tari topeng Nusantara dapat bertahan. Asalkan, tari topeng-tari topeng daerah mampu mendukung sehingga semakin menambah khazanah hasil budaya nasional. -01

 



 
KM. Pelembak

KM. Pelembak

Nama: Rohul Jannah TTL: Ampenan, 31 Maret 1992 Agama: Islam Alamat: Jln. Koperasi Gang Memet Pelembak Ampenan Jenis Kelamin : Perempuan No Hp: 085338813648 Email : rohuljannah1@gmail.com

Artikel Terkait

3 KOMENTAR

  1. Chairil Anwar

    Chairil Anwar

    10 Mei, 2015

    ya ya yang paling saya senang dulu adalah bejanggeran atau tari jangger


  • KM JONG CELEBES

    KM JONG CELEBES

    08 Mei, 2015

    Dari KM Jong CELEBES : Yang di gambar itu tarian apa namanya, itu bagus tampilannya di pinggir pantai ala tarian sulawesi.....


  • KM. Sukamulia

    KM. Sukamulia

    08 Mei, 2015

    Ada juga tari gagak mandik, tari dara ngindang, tari kerakat, tari putri gegelang dan masih banyak lagi jenis tarian tradisional sasak yang perlu kita publikasikan. Selamat dan terus berkarya, Salam dari Kampung.


  •  
     

    TULIS KOMENTAR

    Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
     
    Copyright © 2008 - 2018 | kampung-media.com. All rights reserved.
     
    Tutup Iklan